10 Aug 2019
[Khuthbah Idul Adha] Memahami Pesan Moral Ibadah Qurban
Pengguna

Oleh: Sahiron Syamsuddin

(Ketua AIAT se-Indonesia)

10 Dzulhijjah 1440 H/11 Agustus 2019

 

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

اَللَّهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيْرًا . وَسُبْحَانَ اللَّهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلًا . لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ . صَدَقَ وَعْدَهُ . وَنَصَرَ عَبْدَهُ . وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ . لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَاللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللَّهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُّضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ . أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ . أَمَّا بَعْدُ

فَيَا عِبَادَ اللَّهِ : أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللَّهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ . قَالَ اللَّهُ تَعَالَى فِى الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ (1) فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ (2) إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ (3)

Allahu Akbar 3x

Jama’ah Id yang dimuliakan Allah Swt.,

 Pertama-tama, marilah kita bersyukur kepada Allah Swt atas hidayah, taufiq dan kenikmatan yang kita dapatkan dari-Nya selama ini. Semoga Allah selalu berada di sisi kita semua. Amin. Shalawat serta salam semoga terlimpah atas Nabi Muhamad Saw, seluruh keluarganya, sahabatnya dan atas kita semua.

Selanjutnya, khathib mengajak seluruh jama’ah Idul Adha untuk selalu bertaqwa kepada Allah dengan cara melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya. Dalam konteks Idul Adha ini khatib mengajak para jamaah untuk kembali merenungi dan meresapi nilai-nilai moral dan arti-arti penting Hari Raya Adha ini, di mana umat Islam melaksanakan serangkaian ritual Ibadah haji di hari-hari sebelumnya dan ibadah shalat ‘Id tepat pada hari Id dan ibadah Qurban dari hari Id hingga 3 hari mendatang yang biasa kita sebut dengan hari tasyriq. Agar tidak terlalu berpanjang lebar, khutbah ini hanya akan memfokuskan pada pembahasan tentang nilai-nilai moral yang dapat kita ambil dari ibadah qurban yang kita laksanakan tiap tahun.

Namun, sebelumnya perkenankan saya menyampaikan asumsi dasar tentang ritual keagaman yang kita lakukan secara rutin setiap hari atau pada waktu-waktu tertentu, seperti hari raya. Kalau kita merenungi ritual keagamaan kita, maka kita akan sampai pada satu pandangan bahwa semua ibadah yang kita lakukan, seperti shalat, puasa, zakat dan haji, mengandung dua sisi makna secara sekaligus, yakni makna lahir dan makna batin. Makna lahir yang dimaksud di sini adalah makna permukaan dari bacaan-bacaan dan tindakan-tindakan yang kita lakukan dalam ibadah tertentu, semantara makna batin adalah pesan-pesan ‘moral’ terdalam yang bisa kita pahami dari bacaan-bacaan dan tindakan-tindakan dalam ibadah tersebut.

Terkait dengan ritual-ritual yang kita laksanakan pada hari Idul Adha, kita dapat mengatakan bahwa ibadah qurban merupakan syari‘ah dzatiyyah yang bernilai sunnah, yakni ketentuan Allah yang seyogyanya dilaksanakan oleh umat Muslim dalam rangka mendapatkan ridlo Allah, atau, dengan bahasa yang lebih sederhana, mendapatkan pahala dari-Nya. Selain itu, ritual ini mengandung makna moral spiritual dalam mendidik dan membangun kepribadian umat Islam dalam mengarungi kehidupan di masyarakat. Melihat aspek ini, kita dapat menyebut ritual tersebut dengan syari‘ah tarbawiyyah, dalam arti ketentuan Allah yang mengandung unsur pendidikan bagi manusia. Kedua sisi ini seyogyanya tidak boleh kita pisahkan satu dari yang lainnya. Apabila kita mengabaikan salah satunya, maka kita berarti mengabaikan ketentuan Allah (baik wajib maupun sunnah), atau kita akan kehilangan arti penting ibadah tersebut untuk kehidupan kita sehari-hari.

Allah Akbar 3X

Jama’ah Id yang dimuliakan Allah Swt.

Dalam kesempatan khutbah ini, perkenankan khatib menerangkan makna-makna moral ibadah qurban. Apabila kita renungi ibadah tersebut dan sejarah asal pensyariatan qurban, maka kita akan mendapati bahwa ia mengandung nilai-nilai moral sebagai berikut.

Pertama, pentingnya pendekatan dialogis dalam menyampaikan kebenaran dan pendidikan umat

Nilai ini dapat kita tangkap dari sejarah awal disyari’atkannya Qurban pada masa Nabi Ibrahim As, yang diabadikan dalam ayat-ayat suci al-Qur’an. Allah Swt. berfirman dalam Surat ash-Shaffat, ayat 100-109:

 

رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ (100) فَبَشَّرْنَاهُ بِغُلَامٍ حَلِيمٍ (101) فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَىٰ فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانظُرْ مَاذَا تَرَىٰ ۚ قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِي إِن شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ (102) فَلَمَّا أَسْلَمَا وَتَلَّهُ لِلْجَبِينِ (103) وَنَادَيْنَاهُ أَن يَا إِبْرَاهِيمُ (104) قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيَا ۚ إِنَّا كَذَٰلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ (105) إِنَّ هَٰذَا لَهُوَ الْبَلَاءُ الْمُبِينُ (106) وَفَدَيْنَاهُ بِذِبْحٍ عَظِيمٍ (107) وَتَرَكْنَا عَلَيْهِ فِي الْآخِرِينَ (108) سَلَامٌ عَلَىٰ إِبْرَاهِيمَ (109)

Artinya:

  1. “Ya Tuhanku, anugerahkan kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang shaleh.” 101. Maka Kami beri kabar gembira kepadanya dengan (kelahiran) seorang anak yang sangat sabar (Isma’il). 102. maka ketika anak itu samapi (pada umur) sanggup berusaha dengannya, (Ibrahim) berkata, “Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!” Dia (Isma’il) menjawab, “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperitahkan (Allah) kepadamu; Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.” 103. Maka ketika keduanya telah berserah diri dan dia (Ibrahim) membaringkan anaknya atas pelepisnya (untuk melaksanakan perintah Allah). 104 Lalu Kami panggil dia, “Wahai Ibrahim! 105. sungguh engkau telah membenarkan mimpi itu.” Sungguh, demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. 106. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. 107. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. 108. Dan Kami abadikan untuk Ibrahim (pujian) di kalangan orang-orang yang datang kemudian. 109. “Selamat sejahtera bagi Ibrahim.”

Dari cerita singkat di atas, dapat kita pahami bahwa meskipun Nabi Ibrahim yakin bahwa mimpi menyembelih anaknya adalah wahyu Allah, namun beliau tetap mendialogkannya dengan Ismail. Ungkapan Nabi Ibrahim “Wahai anakku! Sesungguhnya aku bermimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah bagaimana pendapatmu!” mengajarkan kepada kita untuk melakukan pendekatan dialogis dalam menyampaikan pesan atau ajaran apapun, termasuk di dalamnya pesan dan ajaran yang telah diyakini kebenarannya. Pendekatan dialogis dalam hal ini dilakukan Nabi Ibrahim karena perintah Allah tersebut (untuk menyembelih Isma’il) akan menimbulkan konsekuensi pada diri Isma’il seandainya penyembelihan itu benar-benar terjadi (meskipun pada akhirnya Isma’il tidak jadi disembelih, melainkan domba besar sebagai gantinya). Alasan lain penggunaan pendekatan dialogis semacam itu adalah agar jiwa Isma’il tidak menjadi shocked karena perintah tersebut. Sisi positif dari pendekatan dialogis adalah menempatkan dua pihak yang bersangkutan pada posisi yang seimbang.

Manhaj Qur’ani semacam itu (yakni pendekatan dialogis) selayaknya terus dilakukan oleh umat Islam, dan bahkan oleh seluruh umat manusia, di masa sekarang ini dalam mengkomunikasikan sesuatu yang kita inginkan dalam kehidupan berkeluarga, bermasyarakat dan bernegara. Manhaj ini juga sebaiknya dilakukan dalam menyelesaikan problem-problem sosial keagamaan, hukum, politik, ekonomi dan lain-lain. Semua ini bertujuan agar setiap orang yang terlibat dalam urusan tertentu mendapatkan kepuasan, kerelaan dan kemaslahatan bersama.

Antonim dari pendekatan dialogis dalam konteks ini adalah sikap memaksakan kehendak kepada orang lain. Sikap semacam ini tidak disukai oleh Islam. Karena itu, Allah pun berfirman dalam Surat al-Baqarah, ayat 256:

لَا إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ ۖ قَد تَّبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَيِّ ۚ فَمَن يَكْفُرْ بِالطَّاغُوتِ وَيُؤْمِن بِاللَّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَىٰ لَا انفِصَامَ لَهَا ۗ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ (256)

Artinya: Tiadaklah ada pemaksaan dalam hal agama, sesungguhnya telah jelas (perbedaan) antara jalan yang benar dan jalan yang sesat. 

Kedua, komitmen dengan apa yang telah menjadi kesepakatan

Makna moral semacam ini dapat kita pahami dari ungkapan Nabi Isma’il As: “Wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperitahkan (Allah) kepadamu; Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar.” Setelah terjadi dialog antara Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, muncullah satu titik temu yang menjadi kesepakatan bersama dan diyakini mereka sebagai kebenaran, yakni pelaksanaan perintah Allah. Karena hal itu menjadi kesepakatan di antara keduanya, maka keduanya bertekad untuk menegakkan komitmen mereka dengan penuh kesiapan terhadap segala konsekuensinya. Ungkapan Nabi Ismail: “Insya Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang yang sabar” mengindikasikan nilai komitmen tersebut. Kata ‘sabar’ di sini berarti berpegang teguh dengan apa yang telah diyakini kebenarannya. Jika kita membuka kitab-kitab tafsir, maka kita akan menemui kisah panjang tentang hal ini, di mana Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail selalu digoda oleh Iblis untuk tidak melaksanakan perintah Allah tersebut. Namun, mereka berdua tetap kukuh dengan pendiriannya.

Ketiga, kesadaran dan kesiapan untuk mendapatkan ujian

Ayat 106 yang berarti: “Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata” memberikan pengajaran dan pendidikan kepada kita semua agar kita selalu sadar bahwa dalam kehidupan kita akan mengahadapi ujian-ujian baik kecil maupun berat. Kita diharapkan selalu siap untuk ujian-ujian itu, sehingga kita menjadi orang yang dewasa. Semakin orang memiliki derajat yang tinggi, maka semakin berat ujian yang dihadapinya. Nabi Ibrahim As telah lama mengidam-idamkan keturuan. Baru ketika beliau beumur lebih dai 80 tahun, beliau dikaruniai anak yang diberi nama Ismail. Anak ini tentunya sangat dicintai dan disayangi oleh beliau. Namun, ketika Isma’il menginjak usia remaja, Nabi Ibrahim diuji oleh Allah dengan ujian yang sangat berat, yakni bahwa beliau diperintahkan untuk menyembelih anak yang sangat dicintai dan disayanginya itu. Awalnya mungkin beliau ragu, apakah mimpinya itu benar-benar wahyu Allah. Tetapi kemudian Allah menegaskan bahwa mimpinya itu benar-benar wahyu Allah, sehingga beliau mentaatinya. Singkat kata, perintah menyembelih Ismail ternyata hanya merupakan bentuk ujian bagi Nabi Ibrahim untuk menilai apakah beliau benar-benar mampu mengatasi ujian tersebut.

 Dalam hidup di dunia ini, kita tentunya akan terus mendapatkan ujian-ujian dari Allah, baik dalam bentuk yang menyakitkan maupun yang menyenangkan, baik dalam bidang sosial, ekonomi, politik maupun yang lainnya, dan baik dalam lingkungan keluarga, masyarakat maupun negara. Yang diharapkan adalah bahwa kita mampu mengatasi ujian-ujian dalam hidup ini. Allah berfirman dalam Surat al-Mulk, ayat 1-2:

تَبَارَكَ الَّذِي بِيَدِهِ الْمُلْكُ وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ (1) الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ (2)

Artinya: Mahasuci Allah yang menguasai segala kerajaan, dan Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. Yang mencipakan mati dan hidup untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Mahaperkasa, Maha Pengampun.

Keempat, kesadaran sosial

Nilai moral keempat dari ibadah qurban adalah kesadaran sosial. Secara syariat kita tahu bahwa ibadah qurban dilakukan hanya sekali dalam satu tahun, yakni pada hari Idul Adha. Kita menyembelih hewan qurban, seperti unta, sapi, kerbau dan kambing, dan kita membagikan dagingnya kepada masyarakat, sehingga mereka, khususnya, para faqir dan miskin, bisa menikmatinya di hari yang berbahagia tersebut. Terkait dengan ibadah qurban ini Allah berfirman dalam Surat al-Kautsar:

إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ (1) فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ (2) إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ (3)

Artinya: 1. Sungguh, Kami telah memberimu (Muhammad) nikmat yang banyak. 2. Maka laksanakan shalat karena Tuhanmu, dan berkurbanlah (sebagai ibadah dan mendekatkan diri kepada Allah). 3. Sungguh, orang-orang yang membencimu dialah terputus (dari rahmat Allah).

 Dengan ibadah qurban, Allah mendidik kita untuk memiliki kepedulian kepada masyarakat. Memberi daging qurban setahun sekali adalah sekedar contoh kepedulian sosial. Sudah barang tentu, kepedulian sosial yang dikehendaki Allah tidaklah cukup dilakukan sekali dalam setahun. Perhatian terhadap nasib orang lain sebaiknya dilakukan setiap saat ketika kita mampu. Ketika kita melihat tetangga kita menghadapi problem ekonomi, misalnya, maka kita seharusnya terpanggil untuk memberikan solusinya sebatas kemampuan kita.

Allahu Akbar 3X

Jama’ah Id yang dimuliakan Allah!

Demikianlah khutbah Id yang bisa saya sampaikan pada kesempatan ini. Semoga kita dapat mengambil manfaat dari kisah Nabi Ibrahim tersebut di atas dan dari ibadah qurban yang kita laksanakan setiap tahun.

 

 *Khutbah ini disampaikan pada Solat Idil Adha 11 Agustus 2019 di Masjid UIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta

Video Kami

Lokasi


Alamat

Asosiasi Ilmu Alquran dan Tafsir (AIAT) se-Indonesia
Krapyak Kulon RT. 07 Panggungharjo Sewon Bantul Yogyakarta


Email: info@aiat.or.id / aiat.indonesia@gmail.com

No. Rekening

Bank Rakyat Indonesia (BRI)
No. Rek 1753-01-006666-50-9

Tentang Kami

Asosiasi Ilmu Alquran dan Tafsir (AIAT) se-Indonesia adalah rumah bersama untuk mengabdikan diri untuk kemajuan bersama, perkembangan keilmuan dalam bidang Alquran dan Tafsir, dan peningakatan peradaban di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).